Inilah Haptoclone, Teknologi Hologram yang Bisa Disentuh

Peneliti asal University of Tokyo, Jepang, menggodok teknologi hologram yang bisa disentuh. Bertajuk "Haptoclone", peneliti ingin komunikasi via hologram lebih nyata.

Hal tersebut dimungkinkan dukungan sistem interaktif bernama "telehaptic". Sistem memungkinkan pengguna mengirimkan gambar multi-dimensi tangan atau wajah ke teman.

Tak hanya mampu melihat gambar dengan tampilan hologram, lawan bicara juga bisa merasakan sentuhan hologram. Asalkan perangkatnya juga mendukung sistem telehaptic.

Menurut peneliti, Haptoclone pas dipasangkan dengan proyek Virtual Reality (VR) atau Augmented Reality (AR).

"Bayangkan anda sedang berada di kebun binatang. Ada singa di sisi lain dari penglihatan anda. Dengan kacamata VR, anda bisa merasakan sensasi menyentuh singa," kata perwakilan peneliti.

Haptoclone menggunakan sensor kinetik untuk memindai gerakan secara real-time. Sensor didukung empat tampilan ultrasound yang menghantarkan tekanan radiasi ultrasonic.

Itulah yang membuat pengguna percaya dirinya sedang benar-benar menyentuh seseorang atau sebuah benda. "Kami akan terus melanjutkan fungsi haptic untuk memperkaya komunikasi manusia," kata peneliti.

(Fatimah Kartini Bohang/Sumber: Nextren, BGR)

credit to: http://nationalgeographic.co.id/berita/2015/12/inilah-haptoclone-teknologi-hologram-yang-bisa-disentuh

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


%d blogger menyukai ini: